KBRN, Jakarta: Hubungan Amerika Serikat (AS) dan Uni Soviet sempat memanas semasa Perang Dingin. 

Diketahui sepanjang era 1947–1991 lalu, kedua negeri adidaya, atau tepatnya Blok Barat dan Blok Timur, berlomba menjadi penguasa dunia.

Hal tersebut digambarkan oleh sineas jenius Steven Spielberg dalam film anyar garapannya, Bridge of Spies. Sekalipun berlatar Perang Dingin, film ini tidak menyajikan baku tembak berlebihan, melainkan baku negoisasi.

Naskah film ini ditulis oleh Matt Charman, Joel Coen dan Ethan Coen berdasarkan kisah nyata pengacara James B. Donovan, yang merundingkan penukaran Rudolf Abel (mata-mata KGB Soviet) dengan Francis Gary Powers (pilot mata-mata Amerika Serikat). Film ini dibintangi oleh Tom Hanks, Mark Rylance, Amy Ryan dan Alan Alda.

Dikisahkan pada tahun 1957 di kota New York, Rudolf Abel (Mark Rylance) dituduh sebagai mata-mata untuk Uni Soviet. Pengacara asuransi James B. Donovan (Tom Hanks) ditugaskan untuk membela Rudolf, meskipun James merasa tidak enak, sehingga pengadilan Rudolf akan dianggap adil. 

Berkomitmen pada prinsip bahwa terdakwa layak mendapat pembelaan yang kuat, ia berhasil melakukan pembelaan terbaik atas Rudolf, menolak untuk bekerja sama dengan CIA untuk mendorongnya melanggar kerahasiaan komunikasinya dengan kliennya. 

Rudolf dihukum, tetapi James meyakinkan hakim untuk membebaskan Rudolf dari hukuman mati karena Rudolf telah melayani negaranya dengan terhormat dan mungkin berguna untuk pertukaran narapidana di masa depan.

Akhirnya Rudolf dijatuhi hukuman 30 tahun dan James mengajukan banding ke Mahkamah Agung berdasarkan tidak adanya surat perintah penggeledahan yang pasti untuk menyita sandi dan peralatan fotografi Rudolf, tetapi hukumannya dijunjung tinggi. 

Karena pendiriannya yang berprinsip, James dan keluarganya dicemooh, termasuk serangan tembakan yang terjadi di rumah mereka.

Pada tahun 1960, Francis Gary Powers (Austin Stowell), seorang pilot yang mengikuti program mata-mata rahasia CIA U-2, ditembak jatuh di atas Uni Soviet. Francis Gary ditangkap dan dalam sebuah persidangan, ia dijatuhi hukuman percobaan sampai sepuluh tahun kurungan, termasuk tiga tahun penjara.

James menerima sepucuk surat dari Jerman Timur, yang mengaku dikirim oleh istri Rudolf, berterima kasih kepadanya dan mendorongnya untuk menghubungi pengacaranya, Wolfgang Vogel (Sebastian Koch).

CIA menganggap hal ini sebagai pesan balasan yang mengisyaratkan bahwa Uni Soviet bersedia untuk melakukan pertukaran antara Francis Gary dengan Rudolf. Secara tidak resmi, mereka meminta James pergi ke Berlin untuk menegosiasikan pertukaran. James tiba tepat saat Tembok Berlin telah dibangun.

Setelah menyeberang ke Berlin Timur, ia bertemu dengan perwira KGB di Kedutaan Soviet dan kemudian diarahkan ke Wolfgang, yang mewakili Jaksa Agung Jerman Timur. 

Jaksa Agung berusaha untuk menukar Rudolf dengan seorang mahasiswa pascasarjana Amerika Serikat bernama Frederic Pryor (Will Rogers), yang telah ditangkap di Jerman Timur tidak lama sebelumnya. Dalam prosesnya, Jerman Timur berharap mendapat pengakuan resmi oleh Amerika Serikat.

CIA ingin James mengabaikan Frederic, tetapi ia menegaskan bahwa Frederic dan Francis Gary harus ditukar dengan Rudolf. Dalam sebuah pesan kepada Jaksa Agung, ia mengancam bahwa mereka akan melepaskan Frederic dan Francis Gary atau tidak akan ada kesepakatan. 

Ancaman itu sukses. Saat Rudolf dan Francis Gary berada di ujung Jembatan Glienicke, ada penundaan yang menegangkan sampai dipastikan bahwa Frederic telah dibebaskan di Checkpoint Charlie, Rudolf dan Francis Gary ditukar dan kembali ke tempat asalnya. 

Keesokan harinya, di Amerika Serikat, pemerintah secara terbuka mengakui James telah menegosiasikan kesepakatan yang memulihkan citra publiknya. Film ini berakhir dengan James yang membantu menegosiasikan pelepasan para marinir yang ditangkap saat invasi Teluk Babi yang gagal di Kuba.

(MDS)

Bagikan Dengan Sekali Klik: