KBRN, New Delhi: Pemimpin oposisi utama India Rahul Gandhi memperingatkan pada hari Jumat (7/5/2021) bahwa kecuali gelombang COVID-19 kedua mematikan yang melanda negara itu dapat dikendalikan, penyakit itu akan menghancurkan India serta mengancam seluruh dunia.

Dalam sebuah surat, Gandhi memohon kepada Perdana Menteri Narendra Modi untuk mempersiapkan penguncian nasional berikutnya, mempercepat program vaksinasi di seluruh negeri, dan secara ilmiah melacak virus dan mutasinya.

Gandhi mengatakan negara terpadat kedua di dunia memiliki tanggung jawab di “dunia yang terglobalisasi dan saling berkoneksi” untuk menghentikan pertumbuhan “eksplosif” COVID-19 di dalam perbatasannya.

“India adalah rumah bagi satu dari enam manusia di planet ini. Pandemi telah menunjukkan bahwa ukuran, keragaman genetik, dan kompleksitas kita menjadikan India tempat subur bagi virus untuk bermutasi dengan cepat, mengubah dirinya menjadi bentuk yang lebih menular dan lebih berbahaya,” tulis Gandhi, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (8/5/2021).

“Membiarkan penyebaran virus yang tidak terkendali di negara kami akan menghancurkan tidak hanya bagi rakyat kami tetapi juga bagi seluruh dunia.”

Varian COVID-19 India B.1.617 yang sangat menular telah menyebar ke negara lain, dan banyak negara telah bergerak memotong atau membatasi pergerakan dari India.

Perdana Menteri Inggris Boris mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah perlu menangani dengan sangat hati-hati munculnya jenis virus corona baru di India yang telah mulai menyebar di Inggris.

Sementara itu, berton-ton peralatan medis dari luar negeri mulai berdatangan di rumah sakit Delhi, yang dapat mengurangi tekanan pada sistem yang terlalu terbebani.

Bagikan Dengan Sekali Klik: