KBRN, Jakarta: Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan hari ini melepas Kirab Obor Paskah Nasional yang akan diberangkatkan menuju Batam, Kepulauan Riau, sebagai tempat tujuan perayaan Paskah Nasional 2021. 

Sebelumnya, Kirab Obor Paskah 2021 diberangkatkan dari Poso, Sulawesi Tengah pada Senin (5/4) lalu.

Pelepasan Kirab Obor Paskah 2021 ini juga dihadiri Bupati Poso, Verna GM Inkiriwang beserta panitia pusat paskah nasional.

Pemilihan Jakarta sebagai tempat singgah perjalanan obor paskah tak dapat dilepaskan dari sejarah panjang Ibu Kota yang menjadi tempat bertemunya keberagaman yang diupayakan menjadi persatuan.

“Semoga kita semua yang hadir di tempat ini menjadi saksi bahwa sebuah perjalanan untuk merajut perasaan kebersamaan itu dilakukan dengan ikhtiar yang serius,” kata Anies Baswedan dalam acara pelepasan kirab obor paskah 2021 di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, seperti dikutip RRI.co.id, Kamis (22/4/2021). 

“Jakarta selalu menjadi tempat transit. Kami menjadi transit artinya menjadi simpul, maka di tempat ini simpul persatuannya sangat kuat. Saya selalu menggarisbawahi bahwa bangsa kita memang beragam,” jelasnya. 

“Itu karunia Tuhan, tapi persatuan adalah ikhtiar kita dan keputusan dari kita. Dan kita bekerja bersama di tempat ini mengikhtiarkan persatuan sehingga Tuhan menakdirkan hadir persatuan di tanah yang kita cintai ini,” terangnya. 

Anies dalam kesempatan ini juga menyampaikan bahwa wabah pandemi global Coronavirus (COVID-19) ini memberikan tantangan untuk meneruskan tradisi.

Namun menurut Anies, tantangan itu harus bisa dilewati dengan baik, permasalahan dampak pandemi dapat teratasi, serta tradisi tetap dapat dilestarikan.

“Kita diberikan tangangan oleh Tuhan untuk meneruskan tradisi menjaga perjalanan sejarah umat manusia angkatan 2020 – 2021. Peristiwa pandemi bukanlah peristiwa yang ringan,” tambahnya. 

“Tetapi pada situasi seperti ini kita menemukan cara untuk menjaga perjalanan sejarah umat manusia, dengan cara menjaga kesehatan dan seluruh langkah-langkah untuk menyelamatkan,” tegasnya. 

“Di sisi lain, kita meneruskan tradisi, menjaga tradisi, mengembangkan tradisi, dan tidak meninggalkan apa yang sudah menjadi torehan perjalanan masa lalu,” pungkas Anies Baswedan. (Miechell Octovy Koagouw)

Bagikan Dengan Sekali Klik: