Seorang warganet yang mengaku memiliki nama panggilan Anjay, tampak tak terima dengan aturan yang meminta masyarakat Indonesia untuk berhenti menggunakan kata tersebut.
Bagikan Dengan Sekali Klik: