Ahmad menjelaskan, bahwa peretasan terhadap situs resmi milik Dewan Pers relatif mudah terjadi lantaran beberapa aplikasi yang disediakan terdapat celah untuk diretas.
Bagikan Dengan Sekali Klik: